Kuliah Sambil Kerja : Sebuah Obsesi

Oleh : Eka Risyana Pribadi

Hari Kamis 11 September 2008 merupakan hari yang cukup bersejarah bagiku. Mengapa ? karena hari itu adalah debut pertamaku di dunia kerja. Ya, dunia kerja. Mulai saat itu aku bekerja di sebuah warnet (sekaligus game center) di daerah geger kalong (pas mau belok ke gerlong tengah). Nama warnetnya : KAZOKU-NET.

Kazoku-Net

Berlabuhnya aku di warnet ini sebenarnya tidak disengaja. Beberapa hari sebelumnya, aku terlibat perbincangan dengan temanku, Opi. Dia sudah bekerja di warnet tersebut sekitar dua bulan. Saat itu kami berbincang mengenai… apa ya, aku lupa. Yang jelas, saat  itu aku iseng saja bertanya padanya apakah ada lowongan di warnet tersebut. Jawabannya mengejutkan, “Ada !”. Padahal pertanyaanku tersebut tidak lebih dari sebuah basa-basi. Aku cukup senang dan meminta follow up. Selanjutnya ya.. bisa ditebak. Aku ketemu bos warnet itu, a ipang. Sedikit wawancara dan aku langsung diterima (Hore!!!). Hari selanjutnya training non-formal oleh opi mengenai penggunaan HandyCafe sebagai billing system yang dipakai. Lalu pada hari Kamis, aku mulai bekerja sendiri (tanpa didampingi). Nah…. begitu deh ceritanya.

Sebenarnya ada beberapa hal yang menyebabkan aku bekerja partime sambil kuliah, yaitu :

  • Berangkat dari rasa malu ketika Ibu selalu memberi uang jajan mingguan. Rasa malu itulah yang paling memacu agar  bisa mendapatkan penghasilan sendiri.
  • Berangkat dari kegagalan dalam mengusahakan Beasiswa Djarum yang ditawarkan oleh Universitas. Padahal orang tua (terutama ibu) sangat berharap agar aku bisa mendapat beasiswa
  • Terinspirasi oleh sebuah drama korea-jepang yang berjudul Friends. Di sana diceritakan tentang dua tokoh utama yang bekerja partime agar mereka bisa berkunjung ke negeri kekasihnya.
  • Nah yang ini gak kalah penting : Free Internet Acceess (heheh)

Setiap langkah yang diambil pasti ada konsekwensi. Dengan porsi kerja 6 jam/hari dalam satu minggu full, tentunya satu perempat hari-hari ku akan dihabiskan di tempat tersebut. Muncul beberapa kekhawatiran di benakku, yaitu :

  • Kelangsungan di BEM Keluarga Mahasiswa Komputer (KEMAKOM). Apalagi di sana aku diamanahi sebagai menteri sebuah departemen. Bagiku, lebih baik resign daripada tidak dapat berkontribusi maksimal.
  • Waktu belajar. Walapun pas kerja bisa ada di depan komputer, itu gak menjamin dapat fokus belajar. yaiyalah… yang kepiriran pasti blogging, ngaskus, atau browsing😀
  • Kesehatan. Sebenarnya tidak terlalu khawatir untuk masalah ini, namun teman dan keluargaku yang selalu mengingatkan mengenai pentingnya menjaga kesehatan. Bener juga sih,   karena dalam satu minggu setidaknya ada jadwal 3-4 kali shift malam.
  • Kehilangan waktu ‘bermain’ bersama teman-teman. Itulah konsekwensi yang agak sulit diterima. Kemarin saja (25/09/08) aku tidak bisa menghadiri acara buka puasa bareng bersama teman-teman SMA. Tapi tak apalah.. namanya juga kerja.

Alhamdulillah, setidaknya sekarang aku telah mencapai salah satu obsesi, yaitu menjadi mahasiswa yang juga bekerja partime. Diantara banyak mahasiswa yang bekerja partime aku ditakdirkan bekerja di warnet, mungkin ada yang bekerja sebagai penyiar radio, pelayan restoran, atau cleaning service. Yang Penting salah satu obsesi tercapai🙂

19 thoughts on “Kuliah Sambil Kerja : Sebuah Obsesi

  1. OMEDETOU GOZAIMASU…(baca:slamet!!!)

    asyiik ya, bisa part time…*mupeng*
    klo ada lowongan2 gitu bagi2 ya kang…

    4 kekhawatiran di atas bisa diatasi ko..
    yg penting pinter bagi waktu n prioritas aja kn…
    dibawa enteng aja,,,asal niatnya lurus n ikhlas pasti bawaannya ringan deeh…ups..maav serasa dah pengalaman…hehe

  2. @ dee shamay

    ARIGATO GOZIMASU (baca:nuhun, heheh)

    hmmm. bner juga ya, kudu bisa BAGI WAKTU and PRIORITAS
    oke, saya jadi Semangat Lagi !!!

  3. kayaknya enak juga tuh, bisa kerja partime…
    Bisa menghasilkan uang sendiri jadi bisa ngurangin beban ortu……….

    Dari awal kuliah, sil sebenarnya juga mau kerja partime, awalnya niat mau ngajar privat anak SD, SMP,atau SMA…terserah lah pokoknya bisa ngulang pelajaran2..

    Tapi setelah diliat2 ternyata susah juga nyari muridnya, trus kalau lowongan kerja kebanyakan bwt yang udh S1, Jadinya smpai skrg blom kesampaian obsesi nya..

    Selamat ya kang krn obsesi nya dah tercapai..enak lag bisa ngenet gratisssssssss..
    Moga sukses aja deh bwt karier n kul nya tapi KEMAKOM nya jgn smpai lupa y kg..He..he..

  4. @ Isil “icin”

    yaa gimana ya, enak gak enak sih. Smuanya memiliki konsekwensi.

    wah, saya dukung tuh kalo mau jadi guru privat. saya sarankan mendingan gabung ama perusahaan/lembaga yang memang bergerak di bidang itu. Emang agak sulit kalo nyari sendiri.

    Kemakom ? Hmmm. (bingung jawab apa).

  5. ASlmkm..

    Malam lalu ku dengar tulisan Abang ini di radio MQ FM, kutebak-tebak siapa yang nulis ya.., pikiran dan hati ku coba nembak-nembak, mungkin si Abang Eka ni ? Soalnya tempo hari dia bilang dapet kerja di warnet.

    Penasaran, dan tak lama malam itu ku coba minta alamat blog mu ini.

    Sekarang ku buka blog mu ini bang, eh.. benar rupanya yang jadi inspirasi di radio MQ malm lalu itu tulisan mu bang. Waw.. kueren!!!

    Aih.. pandai juga abang ini nulis, hebat!!! Tak kusangka abang suka nulis juga. Punya saran ni, gimana kalo sambil kuliah, atau ngisi waktu tugas di warnet tempat abang kerja, abang nulis buku tuh?!!. Kayaknya berbakat deh abang ini, siapa tau bisa jadi saingannya Andrea hirata, kang abik, atau sekelas saya.. he3x ^_^;

    Abang nulis :”Kesehatan. Sebenarnya aku tidak terlalu khawatir untuk masalah ini..” >> eith ingat bang, orang profesional kudu profesional juga jaga kesehatan!!!!

    Bang saya juga pengen kerja niih. Skarang lagi belajar nulis. Kebelet pengen jadi penulis ceritanya nih saya.. ,, doa’ kan ya mudah-mudahan buku yang ampe sekarang belum saya tulis cepat rampung. HEu….

    Salam Takjim,
    ##Ega Cakep##

  6. @ ega permana

    terima kasih kalau bermanfaat.
    jadi penulis ? wah, ide bagus tuh… hehehh

    eh, katanya Andrea Hirata ternyata gak terlalu suka sastra ? bener gak ?
    hebat ya kalo gitu, gak terlalu suka sastra aja novelnya bisa meledak sukses, apa lagi kalo mendalami ya…

    kata orang :
    —————————————————
    Penulis = Sering Baca + Suka Nulis
    —————————————————
    nah, itu rumusnya.

  7. emang bener ka.begitu banyak waktu-waktu yang harus kita sesuaikan agar bisa meluangkan untuk bisa kerja part time ini,ampe ophi susah buat maen futsal(duh lagi pengen banged maen UY!!!)tapi kesehatan penting juga ka,nanti jiga ophi lagi terkapar tak berdaya karena di paksakan,,,pas 2 hari eka masuk tuh ophi sempat terkapar tak berdaya..ya karena ke cape-an…yang terjadi malah kerja gak bisa kuliah juga gak bisa…ya intinya mencegah lebih baik daripada mengobati lah…naon deui…

  8. KEREN GAN!!!!

    Terharu nih. Sedikit berbagi pengalaman saya dulu debut sebagai SPG kartu kredit. Pengennya sih jadi op warnet tapi karena tidak punya akses kedalam (baca: orang yang dikenal) jadinya ga pernah dapet. Dan suatu ketika saya dapet telp dari kantor PT. EJ klo ga salah. Ternyata mendapat referensi dari teteh saya. Saya waktu itu hanya dibayar setengahnya dari SPG beneran (baca: SPG cewe). Tapi kata om daus “Hidup itu Pedih” dan hal itu memang benar. Semangat ka, suatu hari nanti kita pasti menikmati hasil dari perjuangan kita 🙂

    * lebay mode on , hehehe *

    1. @ k’Tube : sama gan, hidup itu susah tapi itulah perjuangan. kata pak romi : perdjoeangan adalah siksaan yang manis.
      eh, btw SPG teh naon ? Sales Promotion Girl kah ? ah yg bener ajah kang..

  9. ya Allah alhamdulillah, syukur ya mas anda bisa kuliah dulu baru dpt partime-an…tp klo aku enggak. Sama-sama kerja di warnet tapi klo aku duluan dpt kerja diwarnet ….dan rasanya untuk masuk ke dunia yg namanya Universitas itu sungguh sulit sekali rasanya…. Gimana yach solusinya…? Disamping anak yg kurang mampu ekonomi, aku juga krg dpt dukungan dari kel. karena uang dari kerjaki di warnet kadang2 buat bayar sekolah adikku yg masih kelas 3 SMA dan kelas 4 SD. Tp ya kuharap dia bisa segera Lulus…dan ada rejeki buat aku,,,supaya aku bisa segera mencapai OBSESI itu….amin.

    1. dede, perhitungkan saja secara ekonomi dan secara waktu, kira2 kuliah atau kerjanya bisa aman atau akan saling mengganggu. setiap keputusan yg diambil akan mengambil cost, jadi perhitungkan matang2😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s